Saturday, February 4, 2012

Hafalan Shalat Delisa


Indonesia sebenarnya punya karya-karya yang bagus. Itu tidak dapat dinafikan. Kalau siapa pernah nonton Laskar Pelangi, Lucunya Negeri ini, Ketika Cinta Bertasbih, Mihrab Cinta (sekadar menyebut beberapa judul filem) ianya sarat dengan nasihat dan pengajaran yang boleh kita perolehi. Ini berbeza sekali jika kita bandingan dengan penghasilan karya-karya dari negara kita yang kebanyakkanya sekarang ini berunsur mistik dan kebanyakkanya adalah kosong tanpa isi yang berguna pun.

Aku sebenarnya baru sahaja khatam menonton filem ini. Ianya dicadangkan kepada seorang teman yang baru kehilangan suami yang baru dikahwini dua bulan lepas. Setiap hari aku membaca statusnya, hati sendiri jadi hiba. Dugaan yang sedang ditanggung bukan sekecil kuman. Namun aku percaya semua yang berlaku pasti ada hikmah. Allah menarik orang-orang yang kita sayang bersebab. Untuk kita lebih mengenal Dia pastinya dengan lebih dekat. Untuk kita lebih kuat pastinya.

Pengajaran yang boleh disimpulkan dari sebuah karya yang sedih ini ;-

a) Bila-bila masa Allah boleh menarik nyawa kita bila ia mengkehendakinya. Tak kira apa jua keadaan kita pada masa tu, Jika didalam cerita di atas ianaya penuh islamik. Alhamdulillah. Bagaimana pula jika sebaliknya. Oleh itu persediaan harus dilakukan (peringatan untuk diri sendiri yang sering lalai)

b) Jika kita melakukan sesuatu dengan ikhlas, pastinya pekerjaan itu akan menjadi lebih mudah.

c) Walaupun kita bersolat, tapi hanya solat yang khusyuk sahaja yang diangkat dan diterima Allah. Tapi janganlah bila membaca kenyataan ini, kita berniat tak perlulah solat sebab mesti tak khusyuk. Tapi kita hendaklah berusaha dari hari kehari memperbaiki solat kita. (Peringatan untuk diri sendiri).


p/s: saya bukanlah bagus sangat pun, itu yang harus diakui. Tapi saya berusaha untuk berubah walau banyak dugaan sebenarnya bila kita nak buat baik ni. pepatah Inggeris, "life's begin 40th" tapi kita perlu ingat, kalau nyawa kita ni diambil sebelum angka itu, apakah persediaan kita untuk ke akhirat. Jika rakan-rakan yang mengenali dekat dengan saya menggambarkan saya hanya tahu berkata tapi tidak menunaikannya, tegurlah, ingatkanlah . saya bukan manusia yang sempurna. :-)


2 comments:

Bapak said...

Bapak pun baru khatam filem ni.

"Delisa kehilangan ummi, tiga kakak dan juga sebelah kakinya tapi masih bersemangat bermain bola. Kamu patut belajar daripadanya..."

Dari sudut Hati kecilku said...

" Delisa sangat yakin dan kembali meneruskan hidup walaupun kehilangan orang yang dia sayang"

Terima kasih bapak atas nasihatnya.100% lebih bagus dari Ombak Rindu