Monday, May 20, 2013

Pangil Nama




Pagi ni sangat tenang. Maka bila hati tenang, aku rasa aku nak menulis pun tanpa mengikut  perasaan. Personaliti orang ni berbeza-beza. Ada yang jenis tak kisah dan ada jenis yang kisah dan mementingkan personaliti. Sebab tu dunia ini indah sebab ianya dipenuhi dengan orang-orang yang pelbagai perangai.

Aku Cuma nak cerita pasal 'call name'. Bagi contoh paling mudah aku sendiri. Kadang-kadang orang confuse (in term of kerja) nak panggil aku 'Cik' atau 'Puan'. Actually dua-dua ni aku tak kisah. Tapi kalau panggil 'Puan' (selalu sangat) aku rasa lebih dihargai. Bukan bermakna aku bajet bagus dan berlagak kan. Tak, sebab aku rasa satu part tu aku dah selamat. Maknanya kalau orang panggil 'Cik' mean orang tu bujang lagi dan ada peluang untuk di 'tackle'. Ok lah, bukan bermakna aku bajet bagus sangat (lagi) sampai tak bagi orang takcle. Cuma ada rasa sedikit inferior sebab kita tak kahwin lagi. Maka bila orang panggil 'Puan' aku rasa conversation tu tak mengarut. Mungkin juga dengan panggil 'Puan' berkali-kali doa tu cepat sikit sampai kan.

Macam di University, aku punya lecturer ramai yang ber title 'Doktor (phd)'. Malah ada yang Profesor (full) yang mengajar aku. Kalau Profesor Madya (PM) masih lagi tak kisah nak panggil diaorang Doktor. Tapi bagi yang dah bertaraf 'Profesor' aku rasa diorang jenis kisah sikit kalau kita tak panggil dengan gelaran tu. Cuba kita fikir positif je la kan. Diorang nak dapatkan title Doktor tu punyalah susah bersusah payah ( bila aku buat degree ni pun aku rasa sangat mencabar). Then nak dapatkan Profesor Madya pun banyak kertas kerja yang kena buat. Lepas tu nak dapatkan Profesor lagi pun susah. So, why not kita yang kena please diorang ni, panggil title tu dengan sempurna. Diorang sangat appriciate dengan title tu sebab bukan senang nak dapat.

Masa presentation satu subjek ni, kawan aku kat first slide just tulis nama seorang Profesor ni sebagai PM. (profesor Madya) kat depan nama dia. Then kebetulan lecturer ni duduk belakang aku dan aku terdengar dia cakap macam ni,
" hah? Profesor Madya?"

see, maknanya kita kena tahu siapa orang tu sebelum kita bentang. Kena buat research dulu. Lagi satu tak kan lah tak perasan kat nota-nota dia nama dia dah berubah. Sebelum ni kitaorang kenal maybe just PM sahaja. Tapi sekarang dah naik pangkat. Kita kena kenal dengan siapa kita nak bercakap.

Tapi kalau title Datuk, Tan Sri ( golongan elit) macamana pulak erk. Kenalah juga respect call name tu walaupun ada sesetengahnya dapat title tu berbayar. Apapun, respect other people okay. 


No comments: